Thursday, 8 March 2012

Anak pembawa rezeki?

SOALAN

DI sini saya ada beberapa kemusykilan. Benarkah anak membawa rezeki? Jika benar, mengapa mereka yang mempunyai anak yang ramai hidup susah, tidak mampu membeli makanan apatah lagi barang keperluan? 
Di akhbar, kebanyakan yang meminta bantuan adalah mereka yang ada ramai anak. 

Jika mereka tidak mampu menyara hidup, mengapa mereka memiliki ramai anak? Adakah adil untuk anak-anak lahir dalam kemiskinan. 

Sekiranya benar anak membawa rezeki, bukankah lagi ramai anak lagi senang hidupnya tapi mengapa jadi sebaliknya. 

Saya bersimpati terhadap anak-anak yang dilahirkan dalam kemiskinan. 

Sekiranya mereka boleh memilih, sudah tentu mereka tidak mahu dilahirkan dalam keluarga miskin. 

PUTERI RAHMAN
Ampang


JAWAPAN


Anak disifatkan dalam al-Quran sebagai anugerah atau rezeki daripada Tuhan. Bukan semua manusia dikurniakan anak, sebaliknya Allah memilih mereka yang tertentu saja. Bersyukurlah pada Allah bagi mereka yang mendapat rezeki anak. 

Setiap manusia yang dilahirkan sudah ditentukan rezekinya dan dia tidak akan mati sehingga dia mendapat semua bahagian rezekinya dulu. Ini dinyatakan dalam hadis Rasululah SAW. 

Rezeki Tuhan ada dalam pelbagai bentuk dan Allah berkuasa pula melapangkan atau mengkayakan seseorang dikehendakinya dan begitu juga sebaliknya. 

Inipun ada hikmahnya, iaitu sebagai ujian kepadanya, mahukah kelak ia bersyukur atau tidak, sesudah ia mendapat kelapangan dan kekayaannya itu? 

Semua orang akan kembali kepada Allah dan masing-masing akan diberi balasannya. Mereka yang mendapat rezeki anak mestilah berusaha pula menyara anak-anak yang dilahirkan. 

Bukanlah bererti rezeki itu datang secara automatik dengan lahirnya anak, sebaliknya kita yang perlu berusaha mencarinya.


*sumber*

No comments:

Post a Comment